Connect with us


Pendidikan

Tutup Rangkaian Program Ekopesantren, PPI UNAS Berikan Penghargaan Kepada 13 Ponpes

Ketua PPI UNAS Bersama PLT Dit. Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren KEMENAG RI Prof. Dr. Waryono Abdul Ghafur, M.Ag. (foto: dok. Humas)

GlobalReview-Jakarta – Pusat Pengajian Islam Universitas Nasional (PPI UNAS) telah menyelesaikan Program Ekopesantren yang telah berlangsung selama tiga tahun. Dalam rangka menutup rangkaian kegiatan Ekopesantren, PPI UNAS mengadakan acara Ekopesantren Award, Jumat (14/6/2024) di Auditorium UNAS. Dalam acara ini, PPI UNAS memberikan penghargaan kepada pesantren-pesantren terbaik dalam melaksanakan kegiatan lingkungan hidup berdasarkan penilaian web tracking oleh reviewer.

Ketua PPI UNAS Dr. Fachruddin M. Mangunjaya, M.Si. mengatakan penghargaan diberikan kepada Pondok Pesantren yang telah menjalankan program Ekopesantren, yang kemudian dinilai oleh reviewer melalui web tracking. Penghargaan tersebut diberikan kepada tiga Pondok Pesantren sebagai pemenang kategori umum dan 10 Pondok Pesantren pemenang per kategori program Ekopesantren.

Baca juga: FBS Unas Fasilitasi Pelatihan Publikasi Jurnal Scopus

Lebih lanjut, Fachruddin mengatakan bahwa program ekopesantren merupakan upaya collective action yang disumbangkan oleh pelajar-pelajar pesantren dalam berkontribusi untuk kebaikan lingkungan hidup.

“Ekopesantren yang sudah ada diharapkan dapat berkontribusi pada tataran global untuk pembangunan lingkungan hidup, mempersiapkan generasi mendatang untuk menghadapi tantangan global dan perubahan iklim,” ucapnya.

Lebih lanjut Fachruddin menambahkan bahwa program Ekopesantren diikuti oleh 50 pondok pesantren se-Jawa dan Sumatera. Pondok-pondok pesantren ini melibatkan 76.000 santri untuk mengembangkan program Ekopesantren yang terdiri dari 10 program. Selain itu, PPI UNAS dengan pihak terkait juga terlibat dalam membantu pesantren dalam meningkatkan program ini.

Baca juga: UNAS Melanjutkan Kerja Sama dengan Pemda Kaltim, Tingkatkan Kolaborasi Pendidikan

“Kegiatan-kegiatan tersebut antara lain adalah penanaman bibit pohon, sosialisasi santri lingkungan hidup serta pemasangan solar panel sudah kami lakukan dalam rangka mengintegrasikan ilmu pengetahuan dan Islam serta budaya yang sadar akan lingkungan,” ungkapnya.

Program Ekopesantren diinisiasi sejak tahun 2020, Program Ekopesantren dikembangkan dengan tujuan untuk membangun komunitas masyarakat Islam terdidik yang mempunyai pengetahuan dan kesadaran lingkungan sebagai bagian dari keimanan dengan mengintegrasikan antara prinsip ajaran Islam dengan pengetahuan ilmiah.

Baca juga: UNAS Bersama Cyber Hankuk of Foreign Studies Korsel akan Bentuk King Sejong Institute

Program Ekopesantren memiliki 10 program turunan yaitu (1) Kategori Program Kurikulum Berbasis Lingkungan, (2) Program Integrasi Pelajaran Fiqih Lingkungan, (3) Program Peningkatan SDM di Bidang Lingkungan, (4) Program Pengelolaan Lahan Pesantren, (5) Program Pengelolaan Sumber Daya Air, (6) Program Pengelolaan Hidup Bersih dan Sehat, (7) Program Pengelolaan Limbah dan Sampah, (8) Program Pengelolaan Sumber Daya Energi, (9) Program Pengelolaan Transportasi, serta (10) Program Pengelolaan Keanekaragaman Hayati.

“Dengan berakhirnya program ini, diharapkan pesantren-pesantren yang telah berpartisipasi dapat terus melanjutkan dan mengembangkan inisiatif lingkungan hidup yang telah dijalankan, demi masa depan yang lebih baik dan berkelanjutan,” tutur Fachruddin.

Baca juga: Berhasil Raih 2 Kategori SPMI AWARD 2024, Keunggulan FEB UNAS Terbukti

Pada acara Ekopesantren award ini turut dihadiri oleh Plt. Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Kementerian Agama Republik Indonesia Prof. Dr. Waryono Abdul Ghafur, M.Ag., Asisten Deputi Pendidikan Paud, Dasar dan Menengah KEMENKO PMK RI Jazziray Hartoyo, S.Sos, M.Ed, MM., Anggota Komisi VIII DPR RI KH. Maman Imanul Haq, dan Anggota Badan Pelaksana BPKH Harry Alexander Kemudian, Ketua Pengurus Yayasan Memajukan Ilmu dan Kebudayaan (YMIK) Dr. Ramlan Siregar, M.Si., Wakil Rektor UNAS Bidang Akademik, Kemahasiswaan dan Alumni Prof. Dr. Suryono Efendi, S.E., M.B.A., M.M., Wakil Rektor UNAS Bidang Penelitian, Pengabdian Kepada Masyarakat dan Kerjasama Prof. Dr. Ernawati Sinaga, M.S., Apt., Pimpinan dan perwakilan Pondok Pesantren, Dosen serta Mahasiswa UNAS.

Plt. Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Kementerian Agama Republik Indonesia Prof. Dr. Waryono Abdul Ghafur, M.Ag. menyatakan selama tiga tahun berjalan dengan berbagai kegiatan yang telah dilakukan, Pondok Pesantren yang ikut dalam program Ekopesantren berhak mendapatkan apresiasi dengan diberikan penghargaan.

“Melalui penghargaan yang diberikan, diharapkan Pondok Pesantren dapat menjadi ‘vokal poin’ di daerahnya masing-masing untuk menyuarakan bahwa pesantren bisa menjadi bagian gerakan global untuk menjaga lingkungan,” ujarnya.

Baca juga: Usai Raih Predikat Unggul, UNAS Kukuhkan 10 Guru Besar 

Ia berharap, program Ekopesantren dapat terus berjalan dan dapat menjaring lebih banyak Pondok Pesantren untuk ikut serta dalam gerakan kepedulian terhadap lingkungan. “Karena memang sebenarnya ini (lingkungan) adalah isu global dan setiap kita memang harus peduli ke sana. Siapa lagi kalau bukan kita dalam menjaga alam ini untuk tetap ramah. Dan Pesantren menjalankan hal itu yaitu tidak menggunakan energi berlebihan kemudian kawasan Pesantren ditanami tanaman yang membuat udara menjadi lebih baik dan seterusnya, jadi diharapkan program ini bisa berlanjut kedepannya” ungkap Prof. Waryono.

Wakil Rektor UNAS Bidang Akademik, Kemahasiswaan dan Alumni Prof. Dr. Suryono Efendi, S.E., M.B.A., M.M. dalam sambutannya mengatakan bahwa Pondok Pesantren mempunyai peran yang besar dalam mencerdaskan anak bangsa melalui pendidikan agama.

Prof. Suryono pun mengapresiasi PPI UNAS yang telah menjalankan program
Ekopesantren dalam rangka untuk terus berkontribusi mengembangkan integrasi ilmu pengetahuan dan Islam khususnya dalam aksi lingkungan hidup dan penanggulangan perubahan Iklim.

Sebelum menutup sambutannya, Ia menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah ikut serta dalam menjalankan program Ekopesantren serta menyampaikan selamat kepada Pondok Pesantren yang menerima Ekopesantren award.

“Kami dari pihak Universitas Nasional mengucapkan selamat kepada para Pondok Pesantren yang akan menerima anugerah Ekopesantren award. Semoga anugerah ini dapat menjadi motivasi bagi pesantren lainnya di Indonesia dan terlibat dalam kegiatan yang berbasis lingkungan hidup dan berkembang untuk menjawab tantangan zaman,” katanya.

Asisten Deputi Pendidikan Paud, Dasar dan Menengah KEMENKO PMK RI Jazziray
Hartoyo, S.Sos, M.Ed, MM. bertindak sebagai keynote speaker yang mewakili Menko PMK mengatakan bahwa dimasa mendatang Pesantren hendaknya terus dikelola secara modern agar outputnya mampu bersaing di level global.

“Pesantren harus menjadi yang terdepan sebagai pusat pendidikan, pusat dakwah dan pusat pemberdayaan sesuai dengan fungsi Pesantren dalam UU Pesantren No.18 tahun 2019,” ucapnya.

Dalam prosesnya lanjut Jazziray, Pesantren diharapkan melakukan pembaharuan dalam berbagai sendi kehidupan termasuk pendidikan dan pelestarian lingkungan. Pengembangan pendidikan yang memadukan antara ilmu agama dan pengetahuan pelestarian lingkungan perlu terus-menerus dikembangkan secara seimbang hingga
hari ini.

Sebagai informasi, Program Ekopesantren merupakan hasil dari kolaborasi PPI UNAS
dengan Direktorat Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Kementerian Agama RI, John Templeton Foundation, ICRS Universitas Gajah Mada, Rufford Foundation, Aliansi Ummah for Earth, Universitas Siber Asia, Yayasan Kehati serta BPKH.

Adapun penghargaan sebagai juara umum diberikan kepada tiga pesantren yaitu Pondok Pesantren Sunan Pandanaran, Yogyakarta (Penghargaan 1), Pondok Pesantren Rahmatan Lil Alamin, Nganjuk, Jawa Timur (⁠Penghargaan 2), dan Pondok Pesantren Pabelan, Magelang, Jawa Tengah (⁠Penghargaan 3). Sementara penghargaan pemenang per kategori program Ekopesantren diberikan kepada 10 Pondok Pesantren diantaranya (1) Kategori Program Kurikulum Berbasis
Lingkungan diberikan kepada Pondok Pesantren Al Uswah, Langkat, Sumatera Utara, (2) kategori Program Integrasi Pelajaran Fiqih Lingkungan diberikan kepada Tahfidz Al Quran Daarul Uluum Lido, Bogor, Jawa Barat (3) kategori ⁠Program Peningkatan SDM di Bidang Lingkungan diberikan kepada Pondok Pesantren Assalafi Al Fithrah, Surabaya, Jawa Timur, (4) kategori Program Pengelolaan Lahan Pesantren diberikan kepada Pondok Pesantren Nurulhuda Cibojong, Garut, Jawa Barat dan (5) kategori ⁠Program Pengelolaan Sumber Daya Air diberikan kepada Pondok Pesantren Madinatunnajah, Cilimus, Kuningan, Jawa Barat. Kemudian, (6) kategori Program Pengelolaan Hidup Bersih dan Sehat diberikan kepada Pondok Pesantren Modern Islam Assalaam, Solo, Jawa Tengah, (7) kategori Program Pengelolaan Limbah dan Sampah diberikan kepada Pondok Pesantren Rubat Mbalong Ell Firdaus, Cilacap, Jawa Tengah, (8) kategori Program Pengelolaan Sumber Daya Energi diberikan kepada Pondok Pesantren HM Lirboyo Papar, Kediri, Jawa Timur, (9) kategori Program Pengelolaan Transportasi diberikan kepada Pondok Pesantren Modern Al Binaa Boarding School, Bekasi, Jawa Barat dan (10) kategori Program Pengelolaan Keanekaragaman Hayati diberikan kepada Pondok Pesantren Kun Karima La Tansa 3, Pandeglang, Banten.

Selain pemberian penghargaan, dalam acara ini juga menggelar Sarasehan Ilmiah Ekopesantren dan Haji Berbasis Lingkungan Hidup. Adapun pembicara dalam sarasehan ini yaitu Anggota Komisi VIII DPR RI KH. Maman Imanul Haq dan Anggota Badan Pelaksana BPKH Harry Alexander serta dimoderatori oleh Dr. Hendra Maujana Saragih, S.IP., M.Si. selaku Sekretaris PPI UNAS. *

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Pendidikan